Rumah Ajaib di Parungkuda

Wajar bila rindu itu hadir

Di saat kujauh maka berdoalah…

Wah, lirik lagu Good Afternoon membuatku tambah rindu saja! Rindu rumah dengan segala isi di dalamnya. Ada keluargaku, kamar atas, dapur, loyang kue, adonan kue ibu. Hm… rindu semuanya! Rindu nyicip kue, rindu sayur asem Teteh, rindu sabotase kopi Abah, rindu nyomot jajannya Indah, rindu sambel markisa.

dariwarga_rumah ajaib di parungkuda
Abah berpose di depan rumah.

Pada tanggal 18 April, 2011, aku hijrah ke Balikpapan untuk melanjutkan sekolah. Mendarat dengan selamat di Bandara Sepinggan, Balikpapan, dan mulai menjalankan aktivitas dengan suasana yang berbeda dari biasanya.

Tidak ada kereta api.

Saat di Sukabumi, setiap pagi selalu ada suara kereta api yang setia membangunkan aku dari tidur nyenyak. Suaranya lebih ampuh dari bunyi alarm di handphone, atau pun suara ibu. Hahaha! Sudah jadi kebiasaan, kalau kereta sudah lewat, aku baru bangun tidur dan siap-siap berangkat sekolah. Cuci mata sambil menunggu angkot pun, sepertinya, jadi rutinitas pagi hari. Jika pohon markisa di depan rumah sudah berbuah maka teman-teman seperjuangan di sekolah akan berbondong-bondong main kerumah dengan alasan, “Rindu pada abahmu.” Padahal, yang mereka incar hanyalah buah markisa yang akan jadi santapan lezat setelah diolah jadi rujak dan dicelup tahu goreng yang masih panas. Nyoooss banget! Menyisakan kenangan manis di sela-sela gigi.

Rumahku adalah tempat favorit untuk kegiatan tugas kelompok atau hanya sekedar kumpul-kumpul saja. Tempatnya strategis, tidak terlalu jauh dari sekolah, dan tidak terlalu jauh juga dengan rumah teman-temanku. Dekat dengan warung dan dekat dengan pabrik tahu yang jadi cemilan andalan kalau mereka berkunjung ke rumah.

Biasanya, kami berkumpul di ruang depan jika sedang mengerjakan tugas. Jadi, kami bisa fokus mengerjakan tugas sampai selesai. Lagi pula, di ruang depan ada komputer yang biasanya kami gunakan secara berjamaah. Komputer itu sangat berjasa karena selalu setia setiap saat membantu kami mengerjakan tugas. Selain berisi file tugas-tugas sekolah, komputer itu juga menyimpan beberapa video boyband K-Pop yang kami idolakan. Setelah tugas selesai, kami biasanya melakukan refreshing sambil menontonnya.

Selain jadi tempat kumpul-kumpul dan mengerjakan tugas, rumahku juga bisa jadi taman kanak-kanak. Meskipun di rumah tidak ada balita, tetap saja rumah ramai dengan anak-anak. Anaknya Uwa, keponakan-keponakan, bahkan anak tetangga. Sepertinya, petualangan harian mereka belum lengkap jika tidak main ke rumah. Tapi asik juga, rumah jadi selalu ramai. Kadang-kadang, aku turut serta dalam permainan mereka.

“Hayu Barudak urang bebelajaran! Teh Alit jadi guru na nya?!” (Ayo, Anak-anak, kita main belajar-belajaran! Aku jadi gurunya, ya?!) seruku seraya membagikan kertas-kertas bekas yang masih bisa di pakai menulis atau menggambar dan aku mulai berperan jadi ibu guru.

Kolam ikan kesayangan Abah juga termasuk wisata favorit jika ada yang berkunjung ke rumah. Karena tempatnya teduh, bisa duduk-duduk di pinggir kolam atau duduk di ayunan sambil memberi makan ikan. Tidak sembarang orang yang bisa mancing di kolam Abah. Coba saja mancing di kolam Abah, asal siap kena omelan sepanjang jalan kenangan! Hahaha!

Aku juga jadi rindu ritual cebur kolam. Setiap ada keluarga yang berulang tahun, biasanya, mau tidak mau, suka tidak suka, harus pasrah diceburkan ke kolam. Tapi, tidak ada yang berani ceburin Abah ke kolam. Hahaha!

Namun bila lelahmu datang,

kau tak harus menangis…

Memangnya bisa, ya, menahan tangis jika rindu rumah?

Sepertinya, aku anak rantau yang paling cengeng. Tapi, tangisan justru membuatku tambah kuat; tambah yakin kalau aku memang sedang benar-benar berusaha. Jadi, “Rumah” pun akan bersabar menunggu aku pulang. Tak rindu maka tak sayang.

Rumah bukan hanya sebuah bangunan dengan atap dan jadi tempat berteduh, atau hanya tempat di mana kita beristirahat jika lelah. Rumah yang baik adalah rumah yang akan selalu dirindukan oleh siapapun yang meninggalkannya. Rumahku “Rumah Ajaib”, membuat orang betah berlama-lama singgah di sana.

Balikpapan, 18 Mei 2013

Alit

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s